Minggu, 05 April 2009

Bayangan Kesalahan

Kali ini aku tak mengerti
Untuk kesekian kalinya ini terjadi


Bayangan kesalahan yang semakin jelas
Seiring mentari yang semakin menyalahkan segalanya
Tanpa satupun awan yang menentang sang matahari


Aku tak memanggil awan
Aku pun tak memanggil bulan
Karena kuyakin
Pembelaan malam akan segera datang
Walau aku harus menunggu
dan terus menunggu


Meski matahari tak menganggapku ada
Meski hanya sedikit awan yang bersamaku
Meski bayangan kesalahan msih jelas
Meski awan dan matahari enggan memaklumi


Namun aku tak pernah takut akan panasnya.
Akan teriknya, juga cahayanya
Karena awan dari sisi lain telah memberiku pelajaran
Sebuah pelajaran tentang kekuatan yang sesungguhnya
Kekuatan yang harus selalu ada hingga akhir nanti
Hingga matahari menyerah dan semua awan tahu yang sebenarnya




Maret 2009

3 komentar:

  1. km orng nya masih blon stabil..hihi

    masih sk nyalahin orang...
    kenapa harus nyalahin matahari..kodrat dy kan ngeluarin cahaya n panas
    dan biar pun km tidak memanggil awan dan bulan..pada saat rotasi bumi..mo ga mo km bakalan ketemu bulan

    yang namany bayangan itu berasal dari diri sendiri..coba mungkin kesalahan tu da di diri sendiri..

    meureun tp yah..

    komentarny bingung...mo yg kaya gimana...hihihi

    tp jujur..menyentuh jg ni puisi

    BalasHapus
  2. klo kata ak sh...mmmm
    lumayan, but, ak g tau mksd puisi yg km bwt tu ttg pa?
    slanjutx, ak g bs kmentar lg..
    Ak lg SPEECHLESS...-_-

    BalasHapus